oleh

Telah Hadir Jaringan 5G, Lihat Dampak Kesehatannya

LIFESTYLE.LENTERA.CO.ID — Teknologi nirkabel bergerak generasi kelima 5G akan menciptakan dunia nirkabel yang selalu aktif dan selalu terhubung. Teknologi ini akan menanamkan miliaran perangkat yang terhubung yang tanpa henti akan memancarkan dan menerima sinyal nirkabel untuk memuaskan pengguna di seluruh dunia.

Radiasi elektromagnetik dari ratusan miliar perangkat yang terhubung 5G akan membombardir seluruh planet dan sebagian besar manusia di dalamnya setiap detik setiap hari. Menurut kritikus 5G yang peduli tentang bahaya kesehatan dari teknologi di sinilah masalahnya. 5G membawa risiko kesehatan dan sejumlah penelitian tampaknya membuktikan hal ini.

Teknologi baru ini melakukan lompatan terbesar ketika Korea Selatan dengan bangga membual kepada dunia bahwa ia telah menjadi negara pertama yang menggunakan jaringan 5G secara nasional. Samsung kemudian mengungkapkan ponsel 5G pertama di dunia, Samsung Galaxy S10 5G.

Amerika Serikat berencana untuk meluncurkan jaringan 5G nasional selama beberapa tahun ke depan. Cina ingin mengalahkan AS sementara 27 negara di Uni Eropa akan menyebarkan teknologi pada dekade berikutnya.

5G akan ada di mana-mana pada tahun 2020-an dan begitu pula bahaya kesehatannya. Sebagai permulaan, membuat 5G menjadi ada di mana-mana berarti membangun menara sel baru. Menara ini membawa semua risiko kesehatan yang terkait dengan paparan radiasi elektromagnetik yang berlebihan.

Hasil awal dari studi Program Toksikologi Nasional senilai 25 juta dolar yang dirilis pada 2016 menemukan hubungan antara radiasi ponsel dan kanker. Ditemukan juga peningkatan risiko paparan radiasi di luar apa yang dianggap aman oleh pemerintah AS.

Para pengkritik 5G dan bahaya kesehatannya mengakui banyak penelitian yang perlu dilakukan sebelum mereka dapat mengatakan bahwa radiasi ponsel menyebabkan kanker. Tapi pertanyaan yang mereka ajukan adalah: “Haruskah manusia menjadi kelinci percobaan?”

“Saya tidak berpikir jelas bahwa ada risiko kesehatan. Tetapi juga tidak jelas bahwa tidak ada risiko kesehatan,” ujar Leeka Kheifets, profesor epidemiologi di UCLA dilansir Medical Daily.

Menurut sebuah studi 2018 yang diterbitkan dalam jurnal Health Physics, ledakan transfer data yang sangat cepat pada suatu perangkat sebagai akibat dari teknologi 5G dapat menyebabkan pemanasan jaringan kulit. Dampak ini akan dirasakan pada orang yang terpapar di bawah pedoman keselamatan saat ini.

Studi ilmiah lain yang diterbitkan pada 2018 menunjukkan gelombang milimeter frekuensi tinggi (MMW) daya 5G telah dikaitkan dengan implikasi kesehatan yang signifikan. Bukti menunjukkan bahwa MMW meningkatkan suhu kulit, mengubah ekspresi gen dan mendorong proliferasi sel dan sintesis protein yang terkait dengan stres oksidatif.

Sumber: Republika Online

Download

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *