oleh

Walau Sedikit, Konsumsi Daging Olahan Tetap Berbahaya

Beberapa bukti tunjukkan hubungan antara daging olahan dan kanker lambung.

JAKARTA, LENTERA.CO.ID — Konsumsi daging olahan boleh dibilang sudah tak bisa dilepaskan dari keseharian kaum urban. Belum lagi gerai-gerai makanan cepat saji yang tidak absen menghadirkan daging olahan ini dalam berbagai menu yang ditawarkannya.

Pertanyannya, apakah memakan daging deli atau olahan benar-benar buruk, bahkan jika daging tersebut dilabeli organik maupun tanpa pengawet? Jawaban singkatnya adalah ya. Bahkan mengonsumsi sejumlah kecil daging olahan saja dapat meningkatkan risiko kanker kolorektal.

BACA JUGA

Daging dan unggas adalah sumber protein, vitamin B, dan mineral tertentu yang sangat baik, tetapi mengonsumsi daging olahan dalam jumlah sedikit pun meningkatkan risiko kanker kolorektal. Daging olahan biasanya mengandung bahan tambahan aditif makanan untuk mengubah rasa, meningkatkan usia simpan, atau mengubah sifat lainnya.

“Kami melihat peningkatan empat persen dalam risiko kanker bahkan pada 15 gram sehari, yang merupakan sepotong ham pada sandwich,” kata Dr Nigel Brockton, direktur penelitian untuk American Institute for Cancer Research, dilansir Channel News Asia. Menurut kajian 2011, mengonsumsi 50 gram daging olahan yang lebih khas dalam sehari akan meningkatkan risiko kanker kolorektal sebesar 18 persen.

Sebagai perbandingan, daging merah yang tidak diproses meningkatkan risiko kanker hanya dalam jumlah lebih besar dari 100 gram sehari. Tapi bukti untuk kaitan itu terbatas. Brockton menambahkan bahwa lembaga tersebut menyarankan orang untuk membatasi daging merah tetapi menghindari daging olahan.

Ada beberapa bukti yang menunjukkan hubungan antara daging olahan dan kanker lambung. Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan peningkatan risiko kanker payudara di antara wanita yang makan daging yang diproses.

Daging olahan ini berasal dari berbagai macam hewan. Termasuk daging babi, unggas, domba, kambing atau lainnya, yang telah diasinkan, diasap, disembuhkan, difermentasi atau diolah untuk pengawetan atau untuk menambah rasanya.

Kategori daging deli itu biasanya ada pada hot dog, ham, bacon, dan bacon kalkun, daging kornet, pepperoni, salami, kalkun asap, bologna dan makan siang lainnya dan daging deli, sosis, daging kornet, dendeng biltong atau dendeng. Banyak dari daging ini cenderung mengandung banyak garam dan lemak jenuh, meskipun tersedia pilihan rendah sodium.

Menurut The American Meat Institute, daging olahan sering ditambahkan natrium nitrit yang bisa memberikan warna merah muda dan rasa yang berbeda. Atau dengan menambahkan natrium nitrit dan asam laktat, yang memberikan rasa tajam.

Nitrat atau nitrit bisa menghambat pertumbuhan botulisme dan para ilmuwan menduga nitrat mungkin memengaruhi pembentukan senyawa penyebab kanker dalam tubuh. Sayuran juga mengandung nitrat dan nitrit, tetapi memakannya tidak berhubungan dengan peningkatan risiko kanker.

Beberapa produk yang mengklaim daging olahannya alami atau organik mungkin mengatakan daging diproses tanpa nitrit atau nitrat. Label mungkin mengatakan bahan tersebut tidak memiliki pengawet buatan atau tidak diawetkan. Tetapi ahli gizi memperingatkan bahwa produsen makanan mungkin masih menambahkan bubuk sayuran atau jus seperti jus seledri atau jus bit yang mengandung nitrat alami, yang dikonversi menjadi nitrit baik dalam makanan itu sendiri atau ketika mereka berinteraksi dengan bakteri dalam tubuh kita.

Label makanan akan menyatakan bahwa tidak ada nitrat atau nitrit yang ditambahkan, tetapi tanda bintang akan sering mengarah ke adendum tercetak dengan klarifikasi. Kecuali yang secara alami terdapat dalam bubuk jus seledri, garam laut atau jus sayuran.

Akibatnya, beberapa daging sapi panggang dan daging kalkun alami atau oganik atau produk lain yang ditambahkan dengan garam laut, jus tebu, tepung kentang, atau bumbu alami, dapat menciptakan kandungan nitrit setinggi daging. Namun akan menambah kebingungan bagi konsumen jika Departemen Pertanian AS mengharuskan daging ini diberi label tidak diawetkan karena mereka diproduksi tanpa nitrit atau nitrat tambahan.

“Rata-rata orang pergi ke toko dan melihat klaim seperti ‘organik’, ‘alami’ atau ‘tidak ada nitrat atau nitrit tambahan’, dan mereka menganggap daging-daging itu lebih aman, dan itu tidak,” kata Bonnie Liebman, direktur nutrisi di Pusat Ilmu Pengetahuan untuk Kepentingan Umum, kelompok advokasi keamanan pangan.

Intinya, dia mengatakan, jika Anda mencoba menghindari daging olahan untuk mengurangi risiko kanker, mungkin sulit untuk mengetahui apakah produk yang berlabel ‘alami’, ‘organik’, ‘tidak diawetkan’ atau ‘bebas nitrat dan nitrit’ jatuh dalam kategori sehat atau tidak. (source: Republika.co.id)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed